Connect with us

Hi, what are you looking for?

Film

Poster, Trailer Sebuah Potret Kemiskinan Dan Kritik Sosial Dalam Film SHOPLIFTERS

Nominasi Asian Film Awards 2019 – Siapa Bakal Jadi Jawaranya?

Last updated on 24 Oktober, 2018

POTRET KEMISKINAN DALAM FILM PEMENANG CANNES FESTIVAL YANG DISUTRADARAI HIROKAZU KORE-EDA BERTAJUK SHOPLIFTERS, SIAP TAYANG.

Jakarta, Layar.id – Pemenang Cannes Palme d’Or Hirokazu Kore-eda mempersembahkan film yang memilukan dari segmen masyarakat Jepang yang sering tidak tampak. Shoplifters adalah gambaran perjuangan untuk tetap bertahan dalam menghadapi kemiskinan yang menghancurkan.

Bisa dibilang Shoplifters adalah cerita modern Hirokazu Kore-eda tentang sebuah potret “pornografi kemiskinan” dari jenis yang paling tidak konvensional.

Di pinggiran Tokyo, “keluarga” yang paling tidak biasa – yang disebut kumpulan “sampah masyarakat” yang disatukan oleh sikap saling berbagi dan kesetiaan mereka satu sama lain – bertahan hidup dengan mencuri kecil-kecilan.

Hirokazu Kore-eda adalah sutradara yang menyajikan drama manusia terbaru yang penuh kasih sayang yang radikal — bukan darah — yang mendefinisikan sebuah keluarga.

Baca Juga : SHOPLIFTERS Memimpin Nominasi Asia Pacific Screen Awards 2018

PARA KRU DAN PEMERAN

Poster, Trailer Sebuah Potret Kemiskinan Dan Kritik Sosial Dalam Film SHOPLIFTERSFilm ini diproduksi di Jepang oleh Aoi Pro. Untuk penjualan internasional akan dipegang oleh Wild Bunch, Paris; Gaga, Tokyo.

Berdiri sebagai produser adalah Kaoru Matsuoka, Akihiko Yose, Hijiri Taguchi. Produser eksekutif adalah Takashi Ishii, Tom Yoda, dan Yasuhito Nakae.

Deretan kru sutradara, penulis, editor: Hirokazu Kore-eda. Kamera dipegang oleh Ryuto Kondo. Musik adalah Haruomi Hosono.

Para pemeran film ini adalah aktor dan aktris seperti Lily Franky, Sakura Ando, ​​Jyo Kairi, Miyu Sasaki, Kiki Kirin, Mayu Matsuoka, Kengo Kora, Chizuru Ikewake, dan Sosuke.

SINOPSIS

Poster, Trailer Sebuah Potret Kemiskinan Dan Kritik Sosial Dalam Film SHOPLIFTERSLily Franky (dari film Kore-eda sebelumnya Like Father Like Son) berperan sebagai Osamu. Secara efektif adalah kepala keluarga tipe orang kaya seperti Fagin yang semuanya tidak baik dalam cara mereka.

Rumah tangga ini terdiri dari suami dan istri setengah baya, seorang anak perempuan remaja, saudara laki-lakinya dan seorang nenek.

Semua tinggal bersama di sebuah apartemen sempit yang disewa dari pemilik tanah yang sama-sama cerdik, yang harus terus mengubah nama-nama pada akta kepemilikan propertinya. Sebagai bagian dari cara menghindari pajaknya dengan cara “membalik” kepemilikan notional.

Secara teoritis sebagai buruh lepas di lokasi konstruksi, Osamu menghasilkan uang dengan cara menjual barang-barang yang dia curi pada aksi mengutilnya sehari-hari bersama anak lelakinya, Shota (Kairi Jyo).

Istrinya, Noboyu (Sakura Andô) bekerja di binatu dan dia juga mencuri barang-barang yang tersisa di saku baju sepanjang waktu. Dia adalah wanita yang sangat sensual yang masih tertarik pada hak konjilinya.

Putri remaja itu adalah Aki (Mayu Matsuoka) yang membawa bagiannya untuk menambah keuangan keluarga dengan ikut serta dalam pertunjukan intip porno di kota.

Hatsue (diperankan oleh aktris karakter kawakan Jepang, Kirin Kiki) adalah nenek, pecandu dari mesin slot pachinko.

Poster, Trailer Sebuah Potret Kemiskinan Dan Kritik Sosial Dalam Film SHOPLIFTERS

Pada suatu hari yang dingin di musim dingin, Osamu membawa Shota bersama dengannya untuk ikut mengutil. Di tengah jalan ia bertemu seorang gadis muda sekitar enam atau tujuh tahun, yang sedang menggigil (Miyu Sasakil) kedinginan. Khawatir bahwa dia mungkin mati kedinginan, Osamu membawanya pulang.

Meskipun sesampainya di rumah istrinya Nobuyo (Sakura Ando, ​​”100 Yen Love”) merawat gadis itu sambil marah. Namun kemudian ia pun kasihan setelah melihat bekas luka dan memar di seluruh tubuh gadis yang dibawa suaminya itu.

Osamu kemudian melatihnya cara-cara mengutil, termasuk membuat gerakan tangan kecil yang aneh untuk menunjukkan kapan dan apa yang ingin dicuri.

Ironis!

Osamu berbuat baik dengan menolong Juri, namun di lain pihak, ia bisa saja ditangkap oleh pihak berwajib karena dianggap menculik Juri. Maka jika demikian, Osamu dan keluarganya yang tinggal dalam gubuk reyot itu pun akan mendekam di penjara.

KRITIK SOSIAL

Poster, Trailer Sebuah Potret Kemiskinan Dan Kritik Sosial Dalam Film SHOPLIFTERSShoplifters adalah film yang menjadi sebuah kritik tajam Kore-eda tentang kondisi tenaga kerja, yang dicontohkan oleh inisiatif baru yang disebut “workshare”.

Pada dasarnya, para pekerja diminta untuk bergantian bekerja setengah hari sehingga mereka dibayar lebih murah. Hasilnya adalah, dalam kata-kata Osamu, “Semua orang menjadi sedikit lebih miskin dari hari ke hari.”

Tentu saja kerja setengah hari secara bergantian itu tidak berhasil mengatasi kemiskinan, namun justru memicu munculnya cara-cara lain untuk memenuhi kebutuhan hidup.

Saat Osamu berdalih, mencuri menjadi bentuk subversif keluarga dari “kerja berbagi.” Ketika cerita berlangsung, pencurian tidak hanya melibatkan mengambil uang, itu adalah mendefinisikan tindakan eksistensi dalam dunia yang dirampas secara emosional.

Contohnya saja Aki yang kemudian menggunakan nama kakaknya sebagai alias profesionalnya. Kemudian pernikahan dan jaminan hari tua Granny telah direnggut darinya oleh seorang simpanan yang lebih muda; bahkan ada kemungkinan melakukan penculikan anak.

Film ini mengirimkan kritik akan kemelaratan yang mengerikan, yang diabaikan publik dengan sengaja.

Sekali lagi, anak-anak adalah korban yang paling rentan, dan sungguh memilukan untuk melihat bagaimana mereka dewasa melampaui tahun-tahun mereka untuk mengatasinya.

Baca Juga : The Most Anticipated Filipino Movie: FIRST LOVE – Kisah Pertemuan Astronaut Dan Fotografer

PESAN MORAL

Poster, Trailer Sebuah Potret Kemiskinan Dan Kritik Sosial Dalam Film SHOPLIFTERSShoplifters adalah film yang menggambarkan keluarga Jepang dengan caranya saling mendukung untuk bertahan hidup, meski dengan cara mengutil.

Di satu sisi, gaya hidup kasar dan hasil yang instan dari para protagonis menunjukkan bahwa orang dapat menemukan kenyamanan bahkan dalam kondisi ekonomi terburuk sekalipun.

Di sisi lain, kesimpulan mengungkap bagaimana sistem negara yang gagal pada individunya akan menghancurkan orang yang paling membutuhkan.

Film Kore-eda ini menandai kembalinya modus sadar-sosial “Nobody Knows.”

Tetapi juga sekaligus melanjutkan penelitiannya yang sedang berlangsung tentang apa yang membentuk sebuah keluarga?

Apakah itu masih dapat memberikan kohesi dalam masyarakat Jepang yang dengan cepat berpindah-pindah?

Film ini sekaligus menawan dan menyayat hati, sungguh film yang sangat indah ini akan mencuri hati penonton.

Bagaimana? Sudah siap menyimak pertunjukkan yang menggetarkan hati dari sebuah bentuk keluarga? Simak cuplikan Shoplifters hanya di layar.id

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi layar.id.

Baca Juga

Jadwal Tayang

Jakarta, Layar.id – Pahlawan pecinta keju Wallace & Gromit kembali, dan studio Aardman Animations pun telah menawarkan tampilan pertama dan detail casting untuk Chicken...

Video

Jakarta, Layar.id –Salah satu KDrama Netflix paling dinanti di tahun 2022 adalah drama SBS bertajuk A Business Proposal. Tentu saja Anda perlu tahu banyak...

Berita Hiburan

Jakarta, Layar.id – Netflix bakal merilis lebih dari 20 judul drama dan film Korea original di tahun 2022 ini. Termasuk serial yang sangat dinanti...

Video

Jakarta, Layar.id – Remake Money Heist Korea merilis sebuah video untuk mengumumkan judul resminya sekaligus gambar para aktor utama. Dalam video ini, Profesor yang...