Connect with us

Film

SHOPLIFTERS Memimpin Nominasi Asia Pacific Screen Awards 2018

SHOPLIFTERS Memimpin Nominasi Asia Pacific Screen Awards 2018

FILM JEPANG SHOPLIFTERS YANG MENGANGKAT KISAH KEMELARATAN SEBAGAI BENTUK KRITIK TAJAM, TELAH MEMIMPIN NOMINASI APSA 2018.

Jakarta, Layar.id – Shoplifters adalah drama Jepang yang berhasil memenangkan Palme d’Or di Cannes tahun 2018 ini. Film ini, berhasil memimpin nominasi untuk Asia Pacific Screen Awards 2018.

Film ini dinominasikan untuk film terbaik dan sekaligus juga masuk ke dalam dua kategori lainnya.

KATEGORI FILM TERBAIK

Selain Shoplifters, masih ada empat film lainnya yang dinominasikan untuk kategori film terbaik.

Diantaranya adalah film garapan Lee Chang-dong berjudul “Burning” (Korea), film garapan Adilkhan Yerzhanov “The Gentle Indifference of the World” (Kazakhstan, Perancis).

Kemudian “Balangiga: Howling Wilderness” arahan sutradara Khavn de la Cruz (Filipina) ), dan “Manta Ray” arahan sutrdara Phuttiphong Aroonpheng (Thailand, Cina, Perancis).

PENGUMUMAN NOMINASI

SHOPLIFTERS Memimpin Nominasi Asia Pacific Screen Awards 2018

Dalam ajang Asia Pacific Screen Awards ini, seluruh nominasi dalam 11 kategori telah diumumkan pada hari Rabu, 17 Oktober 2018 ini.

Dari 22 negara yang mengikuti ajang ini, terdapat sebanyak 46 film.

Pengumuman pemenang, sekaligus pemberian penghargaan baru akan dilaksanakan pada sebuah upacara di Brisbane, Australia, pada 29 November 2018 mendatang.

TAHUNNYA FILM CINA DAN JEPANG

SHOPLIFTERS Memimpin Nominasi Asia Pacific Screen Awards 2018

Melansir informasi dari Variety, pada tahun 2018 ini, film-film dari Jepang dan Cina mendominasi perolehan nominasi. Bahkan memimpin jauh dengan masuk pada 7 nominasi masing-masing.

Film dari Australia, India dan Kazakhstan masing-masing masuk ke dalam 5 nominasi.

Dari negara Uzbekistan, terdapat aktor Karim Mirkhadiyev untuk pertama kalinya ia memperoleh nominasi dalam perannya yang apik pada film “Fortitude”.

Kali ini lima sosok yang masuk ke dalam nominasi sutradara terbaik adalah: Hirokazu Kore-eda yang mengarahkan film “Shoplifters”; Ivan Ayr untuk film “Soni” (India); Nadine Labaki untuk film “Capharnaum” (Lebanon).

Kemudian sutradara Bruce Beresford untuk film “Ladies in Black” (Australia), dan Emir Baigazin untuk “The River” (Kazakhstan, Norwegia, Polandia).

“Industri film di wilayah kami yang beragam secara budaya sedang berkembang pesat. APSA datang untuk itu. Ini menjadi cara untuk menghormati dan mengembangkan bakat pembuatan film dari seluruh Asia Pasifik,” kata Michael Hawkins, ketua Asia Pacific Screen Awards dan Akademi terkait.

Akademi mencakup 1.200 pembuat film terkemuka di kawasan dan terdiri dari semua calon APSA, dewan nominasi internasional, panel seleksi, dan anggota juri internasional.

Ini menyediakan jaringan, pengembangan dan peluang pendanaan melalui MPA APSA Academy Film Fund, dan the Asia Pacific Screen Lab.

TENTANG SHOPLIFTERS

SHOPLIFTERS Memimpin Nominasi Asia Pacific Screen Awards 2018

Shoplifters adalah film yang menggambarkan keluarga Jepang yang bertahan hidup dengan melakukan penipuan kecil.

Cerita modern Hirokazu Kore-eda hari Oliver Twist menawarkan “pornografi kemiskinan” dari jenis yang paling tidak konvensional.

Di satu sisi, gaya hidup kasar dan hasil yang instan dari para protagonis menunjukkan bahwa orang dapat menemukan kenyamanan bahkan dalam kondisi ekonomi terburuk sekalipun.

Di sisi lain, kesimpulan mengungkap bagaimana sistem negara yang gagal pada individunya akan menghancurkan orang yang paling membutuhkan.

Ini menandai kembalinya ke modus sadar-sosialnya Kore-eda yaitu “Nobody Knows.” Tetapi juga melanjutkan penelitiannya yang sedang berlangsung tentang apa yang membentuk sebuah keluarga? Apakah itu masih dapat memberikan kohesi dalam masyarakat Jepang yang dengan cepat berpindah-pindah?

Film ini sekaligus menawan dan menyayat hati, sungguh film yang sangat indah ini akan mencuri hati penonton.

SINOPSIS

SHOPLIFTERS Memimpin Nominasi Asia Pacific Screen Awards 2018

Pada suatu hari yang dingin di musim dingin, Osamu Shibata (Lily Franky) membawa Shota (Jyo Kairi) bersama denganya untuk ikut kebiasaan mereka dengan mengutil.

Mereka mendatangi seorang gadis muda yang sedang menggigil (Miyu Sasakil) dalam perjalanan pulang.

Khawatir bahwa dia mungkin mati kedinginan saja, Osamu membawanya pulang. Meskipun sesampainya di rumah istrinya Nobuyo (Sakura Ando, ​​”100 Yen Love”) merawat gadis itu sambil marah.

Istrinya marah karena bingung bagaimana memberi makan untuk tambahan satu orang lagi di rumah itu. Namun kemudian ia pun kasihan setelah melihat bekas luka dan memar di seluruh tubuh gadi yang dibawa suaminya itu.

Maka, mereka membiarkan gadis itu tetap tinggal, untuk menghidupkan kembali Rin-nya.

Sebuah kemelataratan yang tragis, dari bungalo bergaya Jepang yang hancur di Shibata.

Ini semua harus dilihat dan hampir tak dapat dipercaya: gubuk mereka mungkin terlihat seperti sarang pemalas. Tetapi ternyata bahwa ada suami dan istri yang keduanya memiliki pekerjaan purnawaktu, satu di sebuah situs konstruksi, yang lain dalam industri laundry.

Bahkan anak perempuan mereka yang masih kuliah, Aki (sekarang Gadis Mayu Matsuoka, “Tremble All You Want”) mencari nafkah, dengan menjadi staff orang asing di gerai stan bergaya “Paris, Texas”.

Tetapi pendapatan mereka yang paling besar berasal dari nenek moyang lama yang mereka sebut “nenek” (Kirin Kiki). Nenek Kirin mengantongi pensiun mantan suaminya, dan menumpang pada putranya dari pernikahan kedua.

KRITIK TAJAM

SHOPLIFTERS Memimpin Nominasi Asia Pacific Screen Awards 2018

Film ini merupakan sebuah kritik tajam Kore-eda tentang kondisi tenaga kerja, yang dicontohkan oleh inisiatif baru yang disebut “workshare”.

Pada dasarnya, para pekerja diminta untuk bergantian pada giliran kerja setengah hari sehingga mereka dibayar lebih murah. Hasilnya adalah, dalam kata-kata Osamu, “semua orang menjadi sedikit lebih miskin dari hari ke hari.”

Saat Osamu berdalih, mencuri menjadi bentuk subversif keluarga dari “kerja berbagi.” Ketika cerita berlangsung, pencurian tidak hanya melibatkan mengambil uang, itu adalah mendefinisikan tindakan eksistensi dalam dunia yang dirampas secara emosional.

Misalnya saja Aki menggunakan nama kakaknya sebagai alias profesionalnya;

Pernikahan dan jaminan hari tua Granny telah direnggut darinya oleh seorang simpanan yang lebih muda; bahkan ada petunjuk penculikan anak.

Kritik akan kemelaratan yang mengerikan yang diabaikan publik dengan sengaja. Sekali lagi, anak-anak adalah korban yang paling rentan, dan sungguh memilukan untuk melihat bagaimana mereka dewasa melampaui tahun-tahun mereka untuk mengatasinya.

Film ini diproduksi di Jepang oleh Aoi Pro. Untuk penjualan internasional akan dipegang oleh Wild Bunch, Paris; Gaga, Tokyo.

Berdiri sebagai produser adalah Kaoru Matsuoka, Akihiko Yose, Hijiri Taguchi. Produser eksekutif Takashi Ishii, Tom Yoda, dan Yasuhito Nakae.

Deretan kru sutradara, penulis, editor: Hirokazu Koreeda. Kamera Ryuto Kondo. Musik Haruomi Hosono.

Para pemeran Lily Franky, Sakura Ando, ​​Jyo Kairi, Miyu Sasaki, Kiki Kirin, Mayu Matsuoka, Kengo Kora, Chizuru Ikewake, Sosuke.

Untuk pengumuman para pemenang dalam ajang APSA 2018, simak hanya di layar.id

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Popular

Sony Pictures Tunda Rilis Film-filmnya Sony Pictures Tunda Rilis Film-filmnya

Sony Pictures Tunda Rilis Film-filmnya

Film

Cerita Kesenjangan Sosial di Penjara, "The Platform" Tayang di Netflix Cerita Kesenjangan Sosial di Penjara, "The Platform" Tayang di Netflix

Cerita Kesenjangan Sosial di Penjara, “The Platform” Tayang di Netflix

Film

"Warkop DKI Reborn" Tayang di Hari Film Nasional "Warkop DKI Reborn" Tayang di Hari Film Nasional

“Warkop DKI Reborn” Tayang di Hari Film Nasional

Film

Jalan-jalan Batal? Coba Deh Nonton "3 Hari Untuk Selamanya" Jalan-jalan Batal? Coba Deh Nonton "3 Hari Untuk Selamanya"

Jalan-jalan Batal? Coba Deh Nonton “3 Hari Untuk Selamanya”

Film

Advertisement
Connect
Newsletter Signup