Connect with us

Hi, what are you looking for?

Entertainment

Kritik Sosial Lewat Film Pendek “Kutunggu di Setiap Kamisan”

Kritik Sosial Lewat Film Pendek “Kutunggu di Setiap Kamisan” Ala Denny JA
Film Pendek Kutunggu di Setiap Kamisan

Last updated on 10 Oktober, 2021

Layar.id – Penulis puisi esai Denny JA bakal mengangkat aksi unjuk rasa Kamisan yang digelar setiap hari Kamis di seberang Istana Merdeka, menjadi sebuah film.

Ia mengungkapkan bahwa cara baru kritik sosial untuk era digital saat ini adalah dengan memfilmkan puisi kritik, dan disebar di media sosial.

Sebuah film yang diusung dari kritik sosial berjudul Kutunggu di Setiap Kamisan, menceritakan kisah cinta yang terselip di aksi 400 Kamis di seberang Istana.

Baca juga: Si Cuek dan Si Ambisius Bertemu dalam “Mariposa”

Inovasi Baru

Kritik Sosial Lewat Film Pendek “Kutunggu di Setiap Kamisan” Ala Denny JA

Denny JA Pendiri Lingkaran Survey Indonesia

Memfilmkan puisi esai kritik dan disosialisasikan melalui media sosial, menurut Denny JA, menjadi inovasi baru di era digital, untuk menyampaikan kritik.

Puisi esai paling mudah difilmkan ketimbang puisi lain. Karena sudah ada plot, panjang dan berbabak serta ada catatan kaki yang memudahkan penulis skenario mengeksplor sumber kisah.

Ia mengatakan bahwa Kutunggu di Setiap Kamisan merupakan inovasi terbaru dalam memfilmkan  puisi kritik sosial.

Baca juga: “Generasi 90-an: Melankolia” Luncurkan Official Poster dan Trailer

Kutunggu di Setiap Kamisan angkat Isu Politik

Kritik Sosial Lewat Film Pendek “Kutunggu di Setiap Kamisan” Ala Denny JA

Buku kumpulan puisi essai Denny JA

Dalam film ini Denny mengangkat isu demo Kamisan di seberang istana, yang sudah belangsung 10 tahun lebih.

Setiap hari Kamis, mereka berkumpul dengan payung hitam mencari keluarga yang hilang. Aksi ini dilakukan oleh orang yang anggota keluarganya hilang, diduga karena kasus politik.

“Lama dan bertahannya aksi demo setiap Kamis itu fenomenal,” kata Denny dalam siaran persnya.

Menunggu orang tercinta yang hilang, baik suami, anak atau anggota keluarga itu sungguh menyentuh. Lokasi di seberang istana dengan payung hitam itu juga strategis.

Baca juga: Sutradara NKCTHI Garap Film Pendek “Menanti Keajaiban”

Jarang Dibaca

Kritik Sosial Lewat Film Pendek “Kutunggu di Setiap Kamisan” Ala Denny JA

Buku Essai Puisi Denny JA

Denny ingin ikut mengeskpresikan tersebut. Namun hasil riset Survei of Public Participation in the Arts, tahun 2015, untuk populasi Amerika Serikat, puisi semakin jarang dibaca.

Dalam dunia seni, puisi dan opera dua hal yang paling kurang diminati. Sebaliknya, film menjadi ekspresi seni yang paling populer.

Itu sebabnya sejak lama Denny berniat memvisualkan aneka puisi esainya.

Di tahun 2015 bersama Hanung Bramantyo ia memfilmkan lima puisi esainya menjadi lima film kritik sosial tema diskriminasi.

Di 2020, Denny menggabungkan artis, aktor dan animasi untuk filmnya tentang demo Kamisan.

Selain itu, ia juga tengah mempersiapkan 34 skenario film yang semuanya berdasarkan puisi esai yang menggambarkan kearifan lokal di 34 provinsi Indonesia.

 

Sumber dan foto: berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi layar.id.

Baca Juga

sinopsis

Jakarta, Layar.id – Memperingati Hari Ulang Tahun Kemerdekaan Republik Indonesia, saatnya kembali melirik sejumlah film superhero asli Tanah Air. Deretan film ini membuktikan bahwa...

Film

Layar.id – Sehari lagi kita akan merayakan hari kemerdekaan negara kita yang ke-77. Ada berbagai cara untuk memperingati hari besar Indonesia. Banyak alternatif untuk...

Film Indonesia

Last updated on 19 Agustus, 2022 Jakarta, Layar.id – Untuk Anda penggemar film Tanah Air, sebuah fitur yang memasangkan Junior Roberts dan Prilly Latuconsina...

Film Indonesia

Jakarta, Layar.id – Mengawali karir di dunia musik, kini Bisma Karisma akan tampil sebagai aktor dalam film terbaru, Romantik Problematik. Film garapan sutradara BW...