Connect with us

Hi, what are you looking for?

Berita Hiburan

Kenapa Film Cloverfield Paradox Debut di Netflix? Ini Kata Eksekutif Paramount

Terakhir diperbarui 28 Maret, 2024

Akhirnya ada kabar konfirmasi tentang alasan film Cloverfield Paradox malah debut di Netflix, bukan di bioskop. Kabar konformasi itu dari salah satu eksekutif rumah produksi Paramount sendiri. Seperti apa alasan sebenarnya?

Jakarta, Layar.id – Kabar tentang film sci-fi baru yang berjudul Cloverfield Paradox akan debut di Netflix bukan bioskop, tentunya cukup mengejutkan bahkan menimbulkan banyak pertanyaan dan penilaian. Namun memang pada dasarnya waralaba Cloverfield selalu menerapkan strategi pemasaran unik untuk membangun kegembiraan fansnya untuk setiap jilidnya, termasuk film Cloverfield Paradox yang bakal segera dirilis ini.

Saat penggemar bersemangat menunggu berita tentang tanggal rilis atau trailer resmi, film ini menayangkan promo videonya selama acara pertandingan Super Bowl AS tahun 2018 belum lama ini. Dalam promo tersebut, rumah produksi mengumumkan film Cloverfield Paradox akan debut di Netflix dengan segera. Strategi rilis ini adalah yang pertama dari genrenya dan dinilai cocok dengan cetakan film waralaba. Namun baru-baru ini seorang eksekutif di Paramount Pictures mengatakan bahwa penilaian strategi salah dalam film ini. Ia menjelaskan bahwa rilis film Cloverfield Paradox ini di Netflix berdasarkan proyeksi rasa pesimis terhadap profitabilitas film ini sendiri. Lho, kok?

Konfirmasi Eksekutif Paramount

Berikut ini pernyataan resmi terkait alasan tentang kenapa film Cloverfield Paradox melakukan debutnya di Netflix bukan di bioskop;

“Film selesai, kami semua kembali meninjau bersama-sama dengan J.J. [Abrams] dan timnya,” kata eksekutif Paramount, Andrew Gumpert bersama media hiburan, Variety. “Kami semua memutuskan ada hal-hal tentang itu yang membuat kami memiliki jeda tentang komersialnya dalam hal tradisional,” katanya, lagi.

Dua film Cloverfield pertama dibuat dengan biaya produksi yang relatif murah dan mengandalkan narasi cerdas dengan cerita dari mulut ke mulut untuk membangun buzz, tetapi karena biaya produksi Cloverfield Paradox dilaporkan jauh lebih tinggi daripada film-film sebelumnya, margin keuntungannya menjadi jauh lebih beresiko. Menurut laporan sebaliknya, Paramount menjual film itu ke Netflix dengan jumlah sekitar USD 40-50 juta yang dilaporkan.

“Ada kemampuan bagi kami untuk secara fiskal bijaksana dan menghasilkan uang,” ungkap Gumpert. “Bagi penggemar Cloverfield, faktanya banyak, lebih banyak jutaan orang telah melihat filmnya. Ini positif di setiap levelnya”.

Dibandingkan dengan 77% rating positif untuk Cloverfield di situs peninjau ulang Rotten Tomatoes dan  90% untuk 10 Cloverfield Lane, namun hanya sedikit saja yang diraih versi Paradox ini, yakni baru hanya 16% saja. Angka itu sangat mengecewakan. Produk akhir mungkin tidak memiliki penggemar yang senang, meskipun para penggemar yang paling kecewa pun tidak dapat berdebat tentang rilis kejutan produk film terbarunya di Netflix. Cara lain di mana versi Paradox bisa mempertahankan tradisi adalah seperti 10 Cloverfield Lane sebelumnya, script ditulis sebagai film mandiri sebelum Bad Robot Productions men-tweak konsepnya untuk mengikat konsep ke dalam bentuk waralaba.

“Awalnya, itu ditulis oleh Oren Uziel, yang menulis konsep yang merupakan miliknya sendiri, dan sekitar untuk sementara waktu,” kata J.J. Abrams dalam acara T & J Live Facebook awal tahun ini. “Kami mulai berpikir, ‘Apa cara yang mungkin cocok dengan dunia ini?’ Tetapi ketika kami mulai syuting film, itu masih sesuatu yang kami pikirkan. Karena ide untuk seri Cloverfield tidak begitu banyak sehingga alur cerita ini, tetapi lebih dari itu, mereka menjadi wahana yang sangat menyenangkan, seperti, jika Anda membayangkan taman hiburan, itu adalah taman hiburan Cloverfield, dan setiap perjalanan memiliki tujuan yang berbeda, tetapi semuanya terhubung dalam beberapa cara, ” J.J. Abrams menambahkan.

Satu-satunya hubungan antara dua film pertama adalah nama mereka dan bahwa keduanya menampilkan tema sci-fi. Dan versi Paradox juga memanfaatkan merek “Cloverfield” dalam judulnya sementara juga menetapkan bahwa perangkat yang digunakan dalam film membuka pintu ke dimensi lain, mungkin menjelaskan bagaimana film itu tidak hanya berdampak pada dua film sebelumnya tetapi juga di masa yang datang nantinya.

“Sementara kami syuting, kami membuat penyesuaian. Ini adalah film yang mengalami banyak iterasi yang berbeda seiring berjalannya waktu,” tambah J.J. Abrams.

Film Cloverfield keempat, yang saat ini disebut sebagai “Overlord” sudah dijadwalkan akan dirilis pada 26 Oktober mendatang. Apakah Cloverfield Paradox akan menjadi film Waralaba seperti yang diharapkan oleh eksekutif Paramount ini? Kita nantikan saja!

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi layar.id.
Advertisement
Advertisement
Advertisement

Baca Juga

Film Jepang

Layar.id – City Hunter merupakan manga ciptaan Tsukasa Hojo yang menjadi bagian budaya populer dekade 80 hingga 90-an silam. Manga ini terjual lebih dari...

TV Series

Layar.id – Serial Anna Karenina sangat dinantikan tayangannya di tahun 2024 ini. Kabar baik, Netflix telah mengumumkan jadwal tayangnya. Serial ini tampilkan kisah cinta...

TV Series

Layar.id – Serial anime antologi, The Grimm Variations, mengisahkan sisi gelap hasrat manusia. Netflix telah mengumumkan serial anime ini akan tayang mulai 17 April...

Netflix

Layar.id – Film Shirley genre biografi, drama, dan history ini hadir dengan kisah kehidupan dan karir seorang wanita berkulit hitam, Shirley Chisholm. Ia menjadi...