Connect with us

Hi, what are you looking for?

Film Indonesia

Estelle Linden jadi Wonder Woman Indonesia dalam Film Valentine

Last updated on 19 April, 2022

Bagi Anda yang menyukai film superhero Wonder Woman besutan Hollywood, pastinya tidak heran dengan karakter kuat yang ditonjolkan seorang wanita. Film tersebut sukses di pasaran dan meraih jumlah penonton yang tergolong tinggi mengingat persaingan film superhero terbilang cukup ketat.

Jika Anda terbiasa menikmati film superhero ala Hollywood maka sekarang lah saat yang tepat untuk menyaksikan film karya anak bangsa berjudul Valentine.

Lantas seperti apakah film Valentine?

Film Valentine, Superhero ala Indonesia

Valentine merupakan tokoh superhero wanita yang sebenarnya hanyalah seorang manusia biasa layaknya manusia lain. Adalah Srimaya, seorang atlet bela diri yang sering disapa Sri ini bertemu dengan sutradara Bono dan temannya, Wawan.

Bono secara terang-terangan mengakui ketertarikannya pada kemampuan bela diri Srimaya. Ia pun mengajak Sri terlibat dalam pembuatan film dummy miliknya yang diberi judul Valentine. Sri harus menggunakan kostum saat beraksi membasmi kejahatan.

Film Valentine

Estelle Linden berperan sebagai Srimaya

Mulanya Sri membasmi kejahatan-kejahatan ringan. Namun, suatu ketika Sri berhasil mengagalkan aksi perampokan yang dilakukan oleh kelompok profesional. Aksinya tersebut melambungkan namanya hingga dirinya dikenal luas, tapi  aksi tersebut membahayakan nyawanya.

Siapa Srimaya?

Nama asli Valentine adalah Srimaya. Seorang wanita yang bercita-cita menjadi seorang aktris papan atas. Bukannya menjadi aktris, Sri malah berubah menjadi seorang superhero setelah bertemu dengan Bono dan Wawan.

Meski awalnya Sri hanya terlibat dalam sebuah proyek milik Bono, tetapi lambat laun justru ia benar-benar berubah menjadi seorang superhero sesungguhnya yang berani menghadapi para penjahat di Batavia City.

Diangkat Dari Komik Berjudul Sama

Film Valentine diadaptasi dari sebuah komik berjudul sama karya Aswin MC Siregar yang diterbitkan oleh Skylar Comics.

“Kami terinspirasi dari yang dilakukan DC Comics dan Marvel yang berhasil menciptakan berbagai karakter superhero yang mendunia berdasarkan keberhasilan komik yang diproduksi,” kata produset eksekutif Valentine, Sarjono.

Film Valentine Gunakan Efek CGI

Skylar Pictures yang menayangkan film garapan Bebi Hasibuan ini mengatakan bahwa ada beberapa adegan yang menggunakan efek CGI. Namun, sangat minim karena lebih mengandalkan aksi pertarungan dibanding efek CGI.

Jadi Superhero di Film Valentine, Estelle Linden Dikarantina Selama 1 Tahun

Aktris kelahiran kota Gudeg ini dipercaya untuk memerankan sosok Srimaya, seorang superhero yang membantu memberantas kejahatan. Demi pendalaman karakter Srimaya, Estelle Linden menjalani karantina selama setahun.

 “Aku training itu selama satu tahun buat latihan bela diri. Dari Jujitsu, Tae Kwon Do dan pencak silat. Karena memang aku nggak ada basic dan ini film pertamaku,” kata gadis keturunan Belanda-Yogyakarta ini.

Film Valentine

Estelle Linden

Estelle Linden mengaku bahwa terlibat dalam film Valentine merupakan perjuangan yang sangat berat dan benar-benar menguras tenaga.

“Benar-benar menguras energi ya. Belum lagi pas syuting, aku harus bela diri dengan kostum yang ketat dan panas,” akunya.

Alasan Estelle Linden Bergabung Film Valentine

Valentine menjadi film pertama Estelle Linden yang bertemakan superhero. Sebelumnya dara cantik ini pernah ikut bermain dalam film Negeri Tanpa Telinga dan yang terbaru adalah film horor Mereka yang Tak Terlihat.

“Karena pas sih, saya baru selesai sekolah. Saya selama ini nunggu tawaran film yang berbeda. Ini film action. Sebelumnya nggak ada basic bela diri. Jadi tertarik buat belajar,” katanya.

Dari beberapa aliran bela diri yang dipelajarinya, silat merupakan teknik yang paling dikuasainya ketimbang yang lain.

Film Valentine

Estelle Linden DIkarantina selama 1 tahun

Estelle Linden mengaku bahwa selama proses syuting berlangsung bukan adegan fighting yang menjadi kendala dan tantangnya terbesarnya, melainkan kostum.

“Fighting, cuma itu udah lumayan bisa, tapi pas di lokasi aku harus pakai kostum dan itu sangat ketatdan panas banget.”

Tak hanya itu saja, karakter Valentine memaksanya untuk menggunakan make up tebal meski ia sendiri mengaku kurang nyaman.

“Tadinya pertama pakai kayak wakwaw. Make up tebal. Pas di screen ternyata bagus,” katanya.

 

Film arajan sutradara Agus Pestol ini turut dibintangi Matthew Sattle, Fendy Pradana, Indra Birowo, dan Nabila Putri ini akan ditayangkan pada 23 November 2017 mendatang di seluruh bioskop tanah air.

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi layar.id.

Baca Juga

sinopsis

Last updated on 28 Juni, 2022 Jakarta, Layar.id – Dilema merupakan web series Indonesia yang akan dirilis pada 21 Juni 2022 dengan disutradarai Rachmania...

Film Barat

Jakarta, Layar.id – Wonder Woman merupajan film superhero yang telah hadir pada 2017 dengan disutradarai Patty Jenkins dan penulis skenarionya Alan Heinberg. Film Wonder...

Film Indonesia

Last updated on 8 Juni, 2022 Layar. id – Resmi rilis pada Juni 2022 Ngeri-Ngeri Sedap menjadi film keluarga Indonesia sudah tayang di bioskop....

Film Indonesia

Jakarta, Layar.id –  Untuk Anda yang mencari tontonan pengisi waktu luang di akhir pekan, rekomendasi karya Tanah Air ‘Pulau Plastik’ kini tersedia di Netflix....