Connect with us

Hi, what are you looking for?

Apple TV+

5 Alasan Mengapa ‘Pachinko’ Adalah Kisah Epik Wajib Tonton

Pachinko Drama Korea
Pachinko Drama - Apple TV+

Jakarta, Layar.id – Adaptasi televisi Pachinko tayang perdana pada 25 Maret di Apple TV+. Menyambuti penayangan perdananya, para pemeran dan kru berbagi pendapat tentang drama Pachinko.

Diketahui Pachinko adalah adaptasi televisi dari buku terlaris Min Jin Lee yang diterbitkan tahun 2017. Serial ini menceritakan harapan dan impian empat generasi keluarga imigran Korea, melalui mata karakter Sunja.

Digadang-gadang menjadi drama epik dalam cakupan dan nada yang intim, pemirsa akan mengikuti kisah Sunja melalui tiga tahap. Yakni mulai dari kelahirannya, hingga kisah cinta terlarang yang menyapu Korea, Jepang, dan Amerika.

Jadi, ada beberapa alasan mengapa drama ini memang layak untuk disimak.

Pachinko Drama - Apple TV+

Pachinko Drama – Apple TV+

  1. Menceritakan kisah yang sangat pribadi

Pachinko adalah kisah yang terasa sangat pribadi bagi para pemeran dan kru pertunjukan.

Hugh lahir di Korea tetapi pindah ke AS bersama orang tuanya ketika dia baru berusia satu tahun. Perasaan “berada di dua dunia” menghubungkannya dengan novel dan mendorongnya untuk menyesuaikan dengan layar. Hal itulah yang menjadi alasan mengapa dia bertanggung jawab untuk menceritakan kisah ini.

Demikian pula dengan Kang-Lowe, yang ayahnya memiliki jaringan toko video dan dia tumbuh besar dengan menonton banyak drama Korea. Ia mengatakan bahwa orang tuanya berimigrasi dari Korea Selatan, dan ia dibesarkan di AS. Mereka berbicara bahasa Korea di rumah.

Dia menambahkan bahwa bekerja di drama itu membuka matanya pada sejarah keluarganya dan terhubung dengan orang tuanya.

Bagi sutradara Kogonada, ceritanya juga terasa pribadi karena ayahnya adalah orang Korea tetapi dibesarkan di Jepang. Ia mengatakan bahwa ini adalah kisah sebuah keluarga yang harus pergi ke negara lain dan membangun diri mereka sendiri.

Para aktor juga merasa sangat dekat dengan cerita. Soji Arai yang berperan sebagai putra Sunja memiliki orang tua Korea Jepang (zainichi) generasi kedua. Sedangkan Kaho Minami yang berperan sebagai Etsuko, lahir di Jepang dan keturunan Korea generasi ketiga.

  1. Proses lama untuk menemukan pemeran yang tepat

Pemeran Pachinko terdiri dari pendatang baru dan aktor veteran. Hugh mengatakan casting adalah sebuah tantangan karena jumlah peran. Sehingga mereka membutuhkan waktu enam bulan untuk menemukan pemeran utama yang tepat.

Akhirnya Minha Kim dan aktris pemenang Academy Award Youn Yuh-jung masing-masing memainkan versi remaja dan lebih tua dari karakter utama Sunja ditemukan.

Kim digambarkan sebagai penemuan muda yang menakjubkan yang datang entah dari mana untuk mengikuti audisinya. Kogonada ingat bahwa ketika Kim mengikuti audisi, dia tidak ada nama, tidak ada agen yang mendorong apa pun. Kim dipilih untuk peran tituler dari aktor Korea terbaik yang mengikuti audisi. Dengan Pachinko, Kim membuat debutnya di layar, setelah sebelumnya hanya berakting dalam satu film pendek.

Para kru pun mengatakan mereka “beruntung” telah memilih Youn bahkan sebelum dia memenangkan Oscar. Kru mengatakan bahwa Yuh-jung adalah hadiah seorang legenda, aktris brilian, dan pembawa acara.

Superstar Korea Lee Min-ho mengatakan bahwa peran Hansu adalah yang pertama dalam waktu yang lama yang dia ikut audisi.

Kogonada mengatakan bahwa Lee benar-benar ingin memahami karakternya, untuk mewakilinya dan menantang dirinya sendiri. Dia ingin ini menjadi tidak seperti apa pun yang pernah dia lakukan.

Hugh menggambarkan Lee sebagai salah satu pekerja paling keras di acara itu. Dia memiliki bakat alami untuk mengetahui cara melihat kamera tanpa kesombongan. Dia bisa mengeluarkan emosi di layar dengan cara yang belum pernah ia alami sebelumnya.

Baca juga: Daftar Drama Lee Min Hoo yang Penting Dalam Karirnya

Pachinko Drama - Apple TV+

Pachinko Drama – Apple TV+

  1. Sangat memperhatikan detail

Selain casting, kru juga memastikan untuk memperhatikan detail periode. Salah satu yang paling terlihat adalah makanannya, terutama nasi putih. Selama pendudukan Korea, nasi putih tidak tersedia untuk penduduk setempat. Tetapi disediakan untuk perwira Jepang. Orang Korea harus bertahan hidup dengan beras jelai yang lebih murah. Menurut Ha, makanan adalah bentuk komunikasi dan cinta spiritual dan pribadi, untuk setiap komunitas.

Detail khusus lainnya adalah memasukkan haenyeo dalam drama. Haenyo adalah penyelam bebas abalon regional dari Busan dan pulau Jeju. Mereka menyelam bersama Sunja muda. Detail ini menyoroti sejarah yang hampir 23.000 haenyeo pada tahun 1960-an di Pulau Jeju saja. Sayangnya saat ini kurang dari 4.300. Dalam beberapa hal, masuknya haenyo juga mewakili Sunja sebagai sosok matriarkal. Haenyos sebagian besar adalah wanita dan sebagian besar penyelam yang masih hidup. Sekarang berusia 60-an dan masih berdedikasi untuk menjaga tradisi.

Selain itu, detail teliti lain dari drama ini adalah lemari dan desain set. Untuk lemari pakaian, detail untuk menggambarkan karakter berubah di antara periode waktu. Termasuk Hanbok hingga pakaian modern. Semua menonjolkan detail, dari tahun 1910-an hingga 1980-an.

Pachinko Drama AppleTV+

Pachinko Drama AppleTV+

  1. Bahasa

Bukan hanya detail fisik yang diperhatikan, tetapi juga dalam kata-kata yang diucapkan. Pachinko diceritakan dalam tiga bahasa: Korea, Jepang dan Inggris.

Tapi meski begitu, itu bukan hanya bahasa tetapi bahkan dialek. Keluarga Sunja berasal dari Yeongdo di Busan jadi dia harus berbicara dengan dialek yang berbeda. Terutama dialek yang mencerminkan awal 1900-an.

  1. Pesan universal yang relevan saat ini

Jika para pemain dan kru berbicara tentang bagaimana Pachinko adalah kisah pribadi bagi mereka, itu juga pada dasarnya adalah kisah universal. Itulah sebabnya mereka merasa bahwa membuat dan menceritakan kisah ini kepada audiens global terasa relevan.

Kogonada menunjukkan bahwa kisah Pachinko adalah kisah umat manusia yang berkelanjutan. Ada kekuasaan, ada politik dan penindasan. Kita adalah orang-orang yang menjalani kehidupan sehari-hari yang dipengaruhi hal-hal seperti itu.

 

 

Sumber dan foto: dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi layar.id.

Baca Juga

Film Barat

Jakarta, Layar.id – Setelah insiden Will Smith dan Chris Rock di Oscar, banyak yang mempertanyakan bagaimana nasib proyek film Smith yang berjalan. Kini, sebuah...

Drama Korea

Layar.id – The Interest of Love adalah drama JTBC mendatang yang telah merilis teaser pertamanya. Drama ini dibintangi oleh Yoo Yeon Seok, Moon Ga...

Berita Hiburan

Layar.id – KBS mengumumkan bahwa serial drama The King’s Affection, yang secara lokal dikenal sebagai Yeonmo, memenangkan penghargaan International Emmy tahun ini, yang diadakan...

Drama Korea

Last updated on 28 November, 2022 Layar.id – Drama Korea terbaru bergenre komedi, romantis, sci-fi, bertajuk Ask the Stars telah merilis cuplikan adegan karakter...