Connect with us

Hi, what are you looking for?

Film

Green Book Raih Best Picture Di Oscar 2019

Layar.idGreen Book adalah salah satu film yang dijagokan dalam berbagai ajang penghargaan. Dalam gelaran Oscar tahun ini, Green Book berhasil mendapatkan beberapa penghargaan sekaligus. Mahershala Ali mendapatkan penghargaan Best Actor in a Supporting Role dan Best Original Screenplay untuk Nick Vallelonga, Brian Currie, serta Peter Farrelly. Tak hanya itu, film ini juga mendapat kehormatan tertinggi dalam kategori Best Picture.

Mahershala Ali dan Viggo Mortensen dalam Green Book

ALUR CERITA

Saat Green Book diumumkan sebagai pemenang Best Picture, sutradara BlackKklansman Spike Lee tampak kecewa. Spike Lee mencoba meninggalkan ruangan, namun dia dihentikan dan akhirnya kembali ke tempat duduknya.

Green Book mengangkat kisah berlatar tahun 1962. Menceritakan tentang pianis jaz klasik berkulit hitam bernama Don Shirley (Mahershala Ali). Sang musisi mempekerjakan seorang pria Italia Amerika bernama Tony Vallelonga (Viggo Mortensen). Tony bertugas sebagai pengemudi dan pengawal Don Shirley dalam tur musiknya. Seiring perjalanan mereka, Shirley menganggap tur itu sebagai pukulan bagi segregasi karena dia mengalami penghinaan yang tak terhitung jumlahnya.

Shirley juga mendapat penghinaan dan pelecehan oleh polisi. Hingga akhirnya dia membatalkan pertunjukan terakhir dalam turnya, karena tidak diperbolehkan makan di restoran yang sama dengan pendengarnya.

REAKSI

Keberhasilan Green Book dalam kategori Best Picture ternyata menuai reaksi cukup keras dari mulai dari lembaga politik, akademisi, hingga budayawan. Film ini dinilai menggambarkan kembali nilai rasisme Amerika di masa lalu yang sudah lama ditinggalkan.

Kabarnya pertentangan sudah ada sejak awal, karena Green Book dipimpin oleh sutradara dan penulis Peter Farrelly yang berkulit putih. Film itu dituduh menyajikan cerita melalui sudut pandang orang kulit putih dan lebih memfokuskan kisah pengalaman Tony Lip, daripada Shirley.

REALITA

Terlepas dari itu semua. faktanya ini adalah film yang luar biasa, dengan sedikit komedi yang menyentuh seakan mengingatkan kita pada Charlie Chaplin. Terlepas dari berbagai reaksi negatif sebagian orang, film ini pada dasarnya menyampaikan pesan yang mendalam. Green Book membahas cita-cita sosial dan politik yang tinggi tanpa pretensi, dengan cara yang menarik bagi khalayak ramai.

“Seluruh cerita adalah tentang cinta,” kata sutradara Peter Farrelly. “Ini tentang saling mencintai terlepas dari perbedaan kita dan menemukan kebenaran tentang siapa kita. Kami adalah orang yang sama”.

Peter Farrely

Sumber : berbagai sumber

Foto : berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi layar.id.

Baca Juga

Video

Jakarta, Layar.id –Salah satu KDrama Netflix paling dinanti di tahun 2022 adalah drama SBS bertajuk A Business Proposal. Tentu saja Anda perlu tahu banyak...

Video

Jakarta, Layar.id – Remake Money Heist Korea merilis sebuah video untuk mengumumkan judul resminya sekaligus gambar para aktor utama. Dalam video ini, Profesor yang...

TV Series

Last updated on 20 Januari, 2022 Jakarta, Layar.id – Seri-seri franchise Star Trek di Paramount Plus sama-sama mendapat pembaruan di tahun ini. Kelima seri...

Film Barat

Jakarta, Layar.id – Jim Carrey memiliki tempat tersendiri di Hollywood sebagai seorang aktor dan komedian. Aktor kelahiran 17 Januari 1962 ini baru saja merayakan...