Connect with us

Hi, what are you looking for?

Film Asia

[Review] Lipstick Under My Burkha: Film Kontoversial yang Sarat Pesan Feminisme

Film Lipstick Under My Burkha sarat akan pesan mengenai feminisme. Namun sutradara Alankrita Shrivastava sangat menyayangkan bahwa filmnya justru ditolak di negerinya sendiri.

Lipstick Under My Burkha berkisah tentang empat orang wanita yang mencari kebebasan dalam hidupnya dengan jalan masing-masing. Dua di antaranya beragama Islam sedangkan yang lain adalah Hindu. Mereka memiliki sisi kehidupan yang bagi mereka sangat bertentangan dengan nuraninya.

Dimulai dengan kehidupan Rehana Abidi (Plabita Borthakur). Ia adalah wanita muslim yang memakai burkha. Namun Rehana selalu berjuang dengan isu identitas budayanya, juga mimpinya sebagai penyanyi pop.

“Ironis, film yang mendapat banyak penghargaan dunia ini justru tak mendapat tempat di negerinya sendiri.”

Kemudian Leela (Aahana kumra). Ia adalah seorang ahli kecantikan Hindu yang berusaha lepas dari klaustrofobia komunitas Bhopal-nya. Leela memiliki kehidupan seksual yang kuat namun dipaksa menikah dan dijodohkan.

Di sisi lain ada seorang ibu dari tiga anak yang juga seorang seorang muslim. Ia memiliki suami yang represif sehingga mencari jalan lain sebagai wirausaha yang giat.

Terakhir adalah seorang janda berusia 55 thun yang menemukan kembali gairah seksualnya melalui saluran telepon.

Kisah empat wanita tersebut terangkum dalam film yang mendapat banyak pernghargaan ini, salah satunya adalah diputar perdana di Tokyo dan Mumbai Film Festivals, memenangkan Hadiah Spirit of Asia dan Penghargaan Oxfam untuk Film Terbaik tentang Kesetaraan Gender pada bulan Januari 2017.

Lipstick Under My BurkhaNamun sayangnya, film Lipstick Under My Burkha ditolak di jaringan bioskop India karena dinilai terlalu berorientasi pada perempuan, mengandung adegan seksual dan suara-suara yang mengarah pada pornografi. Di sisi lain, banyak juga yang menilai padahal film India sendiri sering menampilkan tarian erotis, nyanyian menggoda dan pakaian serba terbuka.

Tentu saja ini berkaitan dengan kekuatan konservatif yang mengatur seni di negeri tersebut. Ironis, ketika film yang mendapat penghargaan dunia ini justru tak mendapat tempat di negerinya sendiri.

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi layar.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Advertisement
Advertisement

Baca Juga

Film

Layar.id – Kohrra adalah serial televisi prosedural polisi thriller kriminal berbahasa Punjabi India di Netflix yang dibuat oleh Sudip Sharma dan disutradarai oleh Randeep...

Sinopsis

Layar.id – Film India memiliki keunikan tersendiri dengan cerita dan konsepnya. Kali ini salah satu film India akan rilis 7 September 2023 yang berjudul...

Film Asia

Layar.id – Amazon Prime Video atau yang biasa disebut dengan Prime Video merupakan layanan streaming dengan kategori konten yang cukup lengkap. Karena banyak sekali...

Aktor/ Aktris

Layar.id – Profil para pemain film Shehzada, perjalanan kisah pemuda miskin yang terbuang. Film berjudul Shehzada adalah film besutan Rohit Dhawan, yang bercerita tentang...